Forex

Moving Average: Pengertian, Jenis dan dan Manfaatnya

Dalam dunia trading forex, salah satu indikator yang paling populer untuk membantu trader meraih peluang profit dengan lebih mudah adalah Moving Average. Indikator ini merupakan sebuah alat analisis teknis untuk menganalisis harga masa lalu secara statistik dan matematis dan menggunakan hasilnya untuk memperkirakan harga di masa mendatang.

Secara umum, Moving Average merupakan teknik yang dapat para trader gunakan dalam trading untuk memperhalus perubahan harga di pasar forex dalam kurun waktu tertentu. Dengan teknik ini, proses transaksi jual beli mata uang yang trader lakukan akan lebih mudah dan lancar.

Seperti yang diketahui bahwa indikator teknikal bukan serta merta menjadi alat yang dapat meramal masa depan. Namun, indikator teknikal adalah sebagai alat bantu guna mengenali potensi dari pergerakan harga.

Apa itu Moving Average?

Moving Average (MA) adalah salah satu indikator teknikal dalam forex yang dibuat dari perhitungan harga yang lampau, sehingga terbentuk garis rata-rata pergerakan harga dalam periode waktu tertentu. Indikator ini dapat digunakan untuk menentukan area support dan resistance dinamis, yaitu support dan resistance yang terus bergerak sesuai pergerakan harga.

Moving average menjadi indikator teknis yang mengikuti harga dengan lag, artinya MA menghasilkan sinyal setelah tren berubah. Moving Average memperhalus harga tertinggi dan terendah, membuatnya lebih mudah bagi trader untuk melihat tren secara keseluruhan.

Dengan menggunakan Moving Average, pergerakan harga pada chart akan diperhalus sehingga Anda dapat menemukan sinyal buka posisi buy atau sell dengan lebih mudah.

Moving Average: Pengertian, Jenis dan dan Manfaatnya

Moving Average: Pengertian, Jenis dan dan Manfaatnya

Jenis Moving Average

Ada bermacam-macam jenis Moving Average berdasarkan cara menghitungnya. Tapi ada tiga jenis Moving Average yang paling umum digunakan, yakni:

1. Simple Moving Average (SMA)

Simple Moving Average (SMA) menjadi salah satu indikator Moving Average paling sederhana yang banyak digunakan oleh para trader dalam tradingnya.

Meskipun sederhana, SMA memiliki kemampuan yang baik jika disertai dengan penggunaan yang tepat karena dapat menuntun Anda untuk mengenali pergerakan harga dengan baik. Cara perhitungannya pun cukup sederhana, yakni dengan menjumlahkan total harga selama satu periode, kemudian membaginya dengan periode waktu yang ditentukan.

2. Exponential Moving Average (EMA)

Adalah jenis Moving Average yang menempatkan bobot lebih besar dan signifikansi pada titik data terbaru. Rata-rata bergerak eksponensial juga disebut sebagai rata-rata bergerak tertimbang secara eksponensial.

EMA memiliki perhitungan yang lebih kompleks, serta kemampuan untuk lebih responsif terhadap pergerakan harga terbaru dibandingkan Simple Moving Average. Perhitungannya dilakukan berdasarkan rata-rata pergerakan harga dalam periode tertentu, kemudian ditambahkan lagi dengan multiplier (pembobotan).

3. Weighted Moving Average

Pembobotan nilai pada WMA akan tergantung pada panjang periode yang kita tetapkan. Semakin panjang periode yang ditetapkan, maka semakin besar pula pembobotan yang diberikan pada data terbaru.

Perhitungan Weighted Moving Average mengacu pada jumlah semua harga penutupan, dikalikan dengan posisi titik data dan dibagi dengan jumlah periode yang digunakan.

Keuntungan Moving Average

Sebagai salah satu indikator yang membantu memuluskan pergerakan harga, Moving Average mempunyai beberapa manfaat, di antaranya adalah:

1. Memuluskan pergerakan harga
2. Mengetahui pembalikan arah trend
3. Penentu nilai tengah harga
4. Perpotongan MA sebagai patokan untuk masuk ke market
5. Menentukan Support Level dan Resistance

Lita Alisyahbana
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
To Top